19 September 2012

Jangan Jadi Sesiapa..!!


Ketika bertemu seseorang, riak wajahnya terlebih dahulu terpancar. Sekiranya yang ditemui sedang menangis, kita pasti akan mengatakan bahawa orang itu sedang bersedih. Jika orang itu sedang ketawa, tentu sekali akan dikatakan dia sedang gembira. Hebat sekali Allah ciptakan komunikasi perasaan.

Meskipun tanpa berkata apa-apa, sudah ada anggapan yang boleh dibuat. Begitu juga jika yang ditemui itu berbahasa asing. Sudah tentu komunikasi bahasa antara kita dan dia mungkin tidak dapat difahami. Dengan komunikasi perasaan sahaja, keadaan dia sudah dapat kita fahami. Nah! komunikasi perasaan itu tidak perlu kepada pemahaman antara dua bahasa. Tidak perlu kepada kata apa-apa.


Namun, itu hanya anggapan awal. Mana mungkin akan diketahui kenapa orang yang ditemui itu sedang begitu. Pasti membuak di dada mahu diketahui apa puncanya, apakah isi yang ingin disampaikan tanpa perlu kepada kata apa-apa.

"Jangan buat apa-apa, jangan cakap apa-apa,jangan jadi sesiapa, jika anda takut di Kritik " (Dr.'Aidh Abdullah Al-Qarni)

Ya, Jika anda takut untuk menerima kritikan, maka jangan jadi sesiapa!

Inilah perkara sebenar yang ingin saya kongsikan. Lumrah kehidupan manusia, sebelum melakukan sesuatu, kebiasaannya akan ada monolong dalaman. Adanya kebarangkalian positif dan negatif. Kebarangkalian positif itu tiada masalah, akan menjadi momentum untuk lekas melakukannya. Akan tetapi, kewujudan kebarangkalian negatif yang menjadi peragut momentum. Peragut itulah yang saya namakan 'kritikan'. Kritikan pula ada yang secara berhadapan dihambur bagai percikan bunga api. Indah kelihatan tetapi bila terkena pedih terasa. Tidak ketinggalan kritikan yang secara senyap. Cukup sekadar mencebik bibir, yang terkena makan dalam dibuatnya.

Diari Kritikan

Hari-hari berhadapan dengan berbagai manusia. Ada sahaja yang kena dan tidak kena dilalui.

" Saya duduk depan dalam kelas, tapi kawan-kawan cakap saya skema, nak bodek pensyarah"

" Saya nak tanya soalan masa dengar kuliah ustaz, tapi malu. Nampak yang saya kurang ilmu "

" Saya nak pergi solat sunat Dhuha masa break minum pagi kat office, tapi kawan-kawan office cakap saya alim sangat "

" Saya nak tegur student saya supaya berpakaian sopan menutup aurat masuk kelas saya, tapi student jadi tak suka saya, cakap saya strict sangat"

Saya yakin anda punyai diari kritikan tersendiri. Sebagai seorang pelajar, pekerja, pengajar, ahli masyarakat, dimana-mana ada kritikan. Inilah peragut yang bisa melenyapkan atom-atom kebaikan untuk bebas bergerak.

0 komen: